Teh dan Waktu

Teh dan waktu memiliki kesamaan. Mereka berdua mulai dengan huruf “T”. Ada alasan untuk itu. Di bawah kesamaan itu juga terdapat pelajaran hidup. Artikel ini dipersembahkan oleh tajusa-drumband.com jual alat marching band yogyakarta barang yang berkualitas tinggi dan digemari tentunya.

Hasil gambar untuk teh dan waktu

Untuk menikmati teh, kita perlu meluangkan waktu. Pertama-tama, bahkan sebelum sedotan dimulai, kita mengamati daun tehnya. Daun dari berbagai jenis teh datang dalam berbagai bentuk, tekstur dan warna. Bentuknya biasanya dari tangan halus yang bergulir. Sebagian besar pekerja di kebun teh adalah wanita.

Bayangkan bagaimana gadis dan wanita cantik itu memetik daun di pagi musim semi yang cerah. Setelah daun dikeringkan, mereka menggulung tangan mereka untuk membentuk bentuk tertentu dan memilahnya pada akhirnya. Teh bukan lagi daun melainkan bentuk seni dari tangan yang indah.

Kedua, Anda menuangkan air panas ke dalam cangkir. Anda tidak hanya duduk dan menunggu (dan mulai bosan dan bahkan tidak sabar). Perhatikan daunnya terbuka dan menari naik turun perlahan. Ini “penderitaan daun” diperlukan untuk rasa dan nutrisi yang akan dilepaskan.

Steeping juga tentang timing. Tidak terlalu lama, tidak terlalu pendek. Waktunya tergantung pada selera masing-masing selera.

Akhirnya, kami tidak menelan secangkir teh seperti yang kami lakukan dengan sekaleng soda. Kami menyesap Sebelum kita menyesap, kita amati warna dan kabut pemberat cairan. Kami mencium baunya. Ini semua adalah bagian dari kenikmatan teh.

Semuanya butuh waktu. Semua hal baik dalam hidup butuh waktu untuk menyeduh dan menikmati.

Waktu adalah hal yang paling berharga. Hal ini juga hal yang paling konstan juga. Kita tidak bisa mendapatkan lebih dari itu dengan bergegas itu. Kita berpotensi kehilangannya jika kita terburu-buru – tidak hanya waktu tapi juga semua hal hebat dalam hidup yang harus dinikmati bersama dan seiring berjalannya waktu.

Pepatah Cina mengatakan itu semua, “Cepat dan tidak sabar mencegah kenikmatan tahu panas.” Anda mungkin bertanya, bagaimana dengan kebutuhan akan kecepatan dan kenyamanan?

Ya, mereka beberapa kali teman kita. Mereka adalah baling-baling peradaban dan evolusi dari nomaden ke pertanian ke masyarakat industri. Manusia menemukan mobil, pesawat terbang dan pesawat ruang angkasa bergerak dari A ke B lebih cepat.

Makanan cepat saji telah menjadi bagian dari makanan kita di masa lalu puluhan tahun karena semakin banyak keluarga memiliki dua orang tua yang bekerja dan semakin banyak orang menjadi olahraga, perjalanan dan petualangan. Kecepatan hidup yang lebih cepat menuntut kecepatan dan kenyamanan.

Tapi ada batasnya. Overdosis kecepatan dan kenyamanan bisa dan telah melukai kualitas hidup kita. Beberapa tahun terakhir telah mengalami peningkatan masalah kesehatan seperti obesitas dan kanker. Lebih banyak orang dan keluarga menderita tekanan dari segala jenis.

Kesejahteraan fisik dan psikologis kita tidak membaik meski secara ekonomi kita lebih baik. Mungkin sudah saatnya untuk sedikit melambat dan kembali ke dasar kehidupan. Teh dapat membantu dalam banyak hal dengan kekuatan penyembuhannya yang hebat dan pelajaran yang diajarkannya tentang waktu dan waktu.

This article was written by kinko

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *